Select Menu

Puisi

Kisah Inspiratif

Jodoh

Artikel Doa

Cinta Karena Allah

Dunia Muslimah

Seputar Remaja

Dunia Putri

Tanya Jawab

» » Dakwah Itu Mengajak , Bukan Mengejek


Mas Owi Minggu, Maret 31, 2013 0

Banyak cara menuju syurga, namun di balik itu banyak jalan justru membawa manusia menuju ke neraka. Niatnya baik, tapi cara atau metodenya salah, niatnya mengajak orang beriman dan bertaqwa kepada Allah SWT, tapi cara yang digunakannya mencaci maki, menghina dan memburuk-burukan pihak lain yang tak sepaham dengannya.

Seakan syurga dia yang punya dan pihak lain yang tak sepaham dengannya masuk neraka semuanya. Jadi kebenaran ada di tangannya sendiri, pihak lain yang sama-sama muslim ketika berbeda pendapat dengannya justru dimaki-maki, dihina dijadikan bahan gunjingan yang mengaksyikan, dengan kata-kata kasarnya saudaranya sesama muslim”dibantainya!” dipermalukan di depan umum. Menyedihkan, dakwahnya bukan mengajak, tapi mengejek!

Maka dari itu Yahya Ar Razi pernah mengatakan,” hendaknya orang mukmin mendapat keuntungan dari anda minimal tiga hal:

1. Apabila anda tidak memberikan manfaat padanya, janganlah anda merugikannya.
2. Apabila anda tak dapat membahagiakannya, maka janganlah menyusahkannya.
3. Apabila anda tak memujinya, maka janganlah mencelanya.


Itulah pedoman singkat bagi kita ummat Islam untuk menghormati saudara sesama muslim yang tidak sepaham atau tidak sejalan dengan pemikiran atau pendapat kita, agar dalam naungan Islam, manusia dapat menjadi permata hati, selamat hatinya, terlepas dari rasa iri dan dengki, serta bersih dari sikap hasud dan benci, apalagi sampai mencaci maki, mecela dan menyakiti.

Islam adalah agama pertengahan yang selalu menjaga diantara yang radikal dengan yang lemah, Islam adalah agama pertengahan, agama yang selalu menjujung tinggi kebaikan dan tak mudah menyelahkan pihak lain atau orang lain yang seiman.
Nabi adalah semulia-mulia manusia, Beliau mengajarkan kepada kita semua untuk berlaku lemah lembut dan tak mudah mengkafirkan sesama muslim, apapun perbedaan pendapat dan mazhabnya. Islam disebarkan dengan kelembutan bukan dengan kekerasan dan menghina paham orang lain atau kelompok lain yang berbeda pendapat.

Nabi tak pernah mengajarkan untuk memaki pihak lain, menghina pihak lain dan mudah mengkafirkan orang lain yang sama-sama akidahnya, sama-sama syahadatnya, sama dalam gerakan dan bacaan sholatnya, sama iman dan Islamnya, sama dengan tata cara zakat, puasa dan hajinya. Bila seandainya pun berbeda, mereka juga punya dalil sendiri, yang bisa saja benar. Tak mengklaim kebenaran milik pribadi, kebenaran datangnya dari allah SWT. Dan yang mutlak benar hanya Allah SWT dan rosulnya, sedangkan kebenaran manusia itu relative adanya.
Abu Bakar Siddiq ketika dilantik menjadi khalifah berkata: “ Aku telah diangkat oleh kalian menjadi pemimpin kalian, dan aku tak lebih baik dari kalian, maka bila aku benar ikutilah aku, dan bila aku salah luruskan aku” sebuah sikap yang mata bijaksana dari seorang pemimpin yang rendah hati, yang tak merasa paling benar sendiri, yang tak merasa hebat sendiri dan dengan rendah hati minta diluruskan bila melakukan kesalahan!
Bukan merasa diri paling hebat dan menyalahlan pihak lain yang tak sepaham dengannya, bahkan berani mengklaim diri paling benar penuh dengan emosional, menghantam pihak lain yang tak sependapat dengannya. Islam adalah agama buat semua orang, buat semua golongan dan pada awalnya Islam tak bermazhab. Dan bilapun ada mazhab yang empat itu, bukan malah saling menyalahkan, tapi saling melengkapi dan saling mengisi penuh dengan simpati, toleransi dan empati. Kalau sesama muslim saja saling bermusuhan, bagaimana dengan pihak lain akan menghormati ummat Islam? Pantas saja Islam tak maju-maju, karena ummatnya sering kali berseteru.

Islam disebarkan oleh nabi dengan kelembutan, bukan dengan kekerasan dan kebencian. Jikapun dapat dibenci dan dicaci maki, Nabi terus saja berdakwah dengan penuh kelembutan dan tidak dengan caci maki dan penghinaan, dan yang tidak mengikuti ajaran nabi, didoakan agar mendapat hidayah. Nabi selalu optimis jika bukan sekarang, mungkin nanti di masa akan datang anak cucu mereka akan mengikuti ajaran Islam dan beriman kepada Beliau. Dan ternyata benar, ingat kisah penyebaran Islam di Thaif, Nabi bukan disambut tapi disambit dengan batu, namun Nabi bukan mengutuk mereka, tapi mendoakannya.

Nabi telah mencotohkan dalam penyebaran Islam dengan kasih sayang, bukan dengan kekerasan dan pedang terhunus, apa lagi dengan cara anarkis dan sebentar-sebentar merusak dan menghancurkan, wah ini jauh dari akhlak yang diajarkan Nabi. Sesungguhnnya Islam adalah agama kasih sayang, agama yang penuh dengan kelembutan dan cara mengajaknyapun dengan lemah lembut, bukan dengan kekerasan. Dan bilapun ada yang iri, dengki maka dihadapi dengan tabah, sabar dan ikhlas. Beliau kembalikan seluruh urusan kepadaNya, Sang Penguasa Alam Semesta, Penguasa langit dan bumi, Dialah Allah SWT.

Orang bijak pernah berkata:

Bersabarlah terhadap kedengkian orang yang dengki
Karena sesungguhnya kesabaranmu akan memadamkannya
Api akan memakan dirinya sendiri
Apabila tidak menemukan sesuatu yang dimakannya.
Itulah yang dikatakan orang bijak dan Bilau bersabda:” Janganlah kalian saling mendengki, saling membenci, mancari cacat orang lain, dan janganlah membujuk rayu dengan tipuan. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara” ( HR Bukhori dan Muslim).
Seorang pendengki dan pencaci maki apabila melihat anda, maka dia akan mendengki anda. Apabila anda tidak ada, maka dia akan menggunjingkan anda. Kedengkian terkadang muncul dalam kritikan, dan membuka aib orang lain. Orang-orang yang dengki akan merasakan nikmat yang luar biasa dengan menyebarkan cacat dan membuka aib orang lain di tengah orang banyak dan tertawa dengan senangnya. Seakan kebenaran adalah miliknya sendiri, orang lain salah semua! Seperti syurga dia yang punya, orang lain semua masuk neraka, karena tak sepaham dengannya!

Sesama muslim dikafirkannya. Orang yang sama-sama mengucapkan syahadatpun disalahkannya, Orang belum sholat bukan diajaknya sholat tapi dihinakan, ya dia kabur! Semua orang salah, salah dan salah, semua orang Islam yang tak sejalan dengan pemikirannya disalahkan. Padahal para imam Mazhab pun yang benar-benar ahli dalam bidang fiqih tak berani menyalahkan mazhab lainnya, mereka tetap rendah hati, baik imam Syafi’I, Imam Maliki, Imam Hanafi maupun imam Hambali.

Mereka para imam mazhab punya sifat rendah hati yang luar biasa, tak mengklaim mazhabnya paling benar sendiri, tak mengklaim hasil pemikirannya benar sendiri, bahkan mereka berkata:” pendapatku benar, tapi bisa saja salah, dan pendapat mereka mungkin salah, tapi bisa juga benar” karena memang kebenaran yang hakiki hanya milik Allah SWT, bukan milik manusia. Penadapat manusia bisa benar, bisa juga salah, kebenaran manusia bersifat relative, tidak mutlak!

Dan orang lain tidak bisa dihina dan dicaci maki karena pendapatnya berbeda dengan anda. Bagaimanapun sesama muslim bersaudara dan sebuah tuduhan yang keji, bila sesama muslim dikafirkan hanya karena berbeda pendapat, beda mazhab, beda pemikiran, beda aliran, kecuali aliran sesat, beda pemahaman dan lain sebagainya.

Lagipula bila sesama muslim masih hidup, tak boleh divonis dia akan masuk neraka! Mengapa? Karena Allah SWT yang membolak balik hati manusia, Allah yang mengetahui kesucian hati manusia, dan Allah pula yang memberikan hidayah pada seseorang dan kita tidak tahu akhir perjalan hidup orang lain.

Bisa saja terjadi, dan ini banyak terjadi, orang yang tadinya penjahat, lalu bertobat dan ketika meninggal dalam keadaan khusnul khotimah. Bisa saja orang yang tadinya baik bisa menjadi penjahat, dan sebaliknya seorang yang tadi penjahat kemudian tobat lalu “menjahit” imannya yang koyak-koyak hingga utuh kembali. Dan bisa saja terjadi orang yang tadinya sholeh bisa salah, dan orangnya yang tadinya salah menjadi sholeh, lalu mati dalam keadaan khusnul khotimah, mati dalam keadaan baik.

KH Saifudin Amsir, Rs Suriah PBNU ketika ditanya tentang orang yang berdakwa melalui mimbar Jum’at mengatakan” Khutbah Jum’at bukan kendaraan untuk meluapkan emosi. Gunakan khutbah Jum’at sebagai sarana pendidikan Islam, perbanyak nasehat, menguatkan keimanan dan mengajak ketaqwaan. Jangan mengatakan yang tak pantas dalam khutbah Jum’at, seorang khotib tak boleh membawa urusan politiknya, kepentingan pribadinya dan kelompoknya di atas mimbar Jum’at. Kalau ada orang yang mudah menyalahkan kelompok lain di mimbar khutbah, dia telah gegabah membaca agama. Ini Bahaya! Bila khutbahnya berisi serangan pada mazhab lain, itu perilaku absurd, baik dari sisi syariat ataupun metode dakwah”

Jadi mengajak orang kepada Islam lagi-lagi harus dengan kelembutan, kalimat disampaikan adalah ajakan, bukan ejekan, amanah bukan amarah, rendah hati bukan emosi, berbagi bukan mengusili, menyejukan bukan membuat hati panas dan seterusnya. Itulah dakwah yang hakiki, dakwah yang membuat orang menjadi sejuk di dalam masjid, mushollah atau di dalam pengajian, sehingga ketika mereka pulang kerumah, mereka makin dekat kepada Allah SWT, bukan malah lari dari Allah, karena salah metode yang menyampaikan.

Islam adalah agama rakhmatan lil alamin, rakhmat bagi seluruh alam. Kalimat ini akan menjadi boomerang manakala cara mendakwahkannya penuh dengan amarah, caci maki, penuh hinaan pada pihak lain dan dengan punuh dengan kata-kata mengkafirkan pada sesama muslim yang tidak sepaham. Bila cara ini terus berlanjut, pantas saja Islam tidak maju-maju, karena ummatnya tak mau bersatu dan membatu!

Oleh:Syaripudin Zuhri
Moskow, 28 Maret 2013.

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama