Hujan Membuatmu Cantik - Mencintai Dengan Sederhana

Post Top Ad

Responsive Ads Here

14 Des 2013

Hujan Membuatmu Cantik

Sore itu, sepulang dari agenda di salah satu sekolah islam di Surakarta ku lewati jalan Slamet Riyadhi yang tak pernah sepi dari pengendara.

Suasana hiruk pikuk kendaraan di tengah hujan deras yang mengguyur menemani perjalanan pulangku. Waktu menunjukan pukul empat sore, langit belum begitu gelap dan udara terasa dingin.

Sambil berkendara kutatap jalan di depan dan sekitarnya. Saat itu pandanganku

mengarah ke seorang ibu yang terlihat begitu cantik dan anggun sedang berdiri di depan sebuah toko.

Sekilas ibu itu terlihat menggenakan jubah dan jilbab lebar. Tapi setelah lebih dekat ku tengok, ternyata sang ibu hanya menggunakan sebuah jas hujan panjang yang menjuntai ke tanah.

Seketika itu juga terlintas dipikiranku, “Betapa cantiknya muslimah itu bila ia mengenakan penutup aurat syar’i yang tidak lain dan tidak bukan adalah jilbab syar’i.”

Selepas melihat ibu tadi kulanjutkan perjalananku. Pikiran tentang jilbab masih menggelitik di benakku. Beberapa saat aku berhenti di lampu merah. Ku tengok sebelah kanan, terlihat gadis kecil yang begitu cantik, polos dan lucu mengenakan jas hujan berwarna pink. Ia duduk di sebuah motor dan memandang ke arahku.

Setelah itu pandangannku mulai menyebar, ke kiri dan kebelakang, ku lihat hampir semua pengendara mengenakan jas hujan, termasuk para muslimah yang tidak berjilbab ataupun mereka yang hanya mengenakan “pembungkus aurat”.

Pemandangan langka yang mungkin tak kutemui di jalan raya selain saat hujan.

Ya.. para muslimah itu terlihat cantik dengan jas hujan yg menutupi auratnya. Bilamana mereka mau menggunakan penutup aurat syar’i setiap hari. Tentulah kecantikan sejati mereka kian terpancar.

“Wahai saudariku, kau lindungi dirimu dari hujan tapi mengapa tak kau lindungi dirimu (aurat) dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu?”

Sebagaimana firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ

شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا

يُؤْمَرُون


“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai (perintah ) Allah terhadap apa yang diperintahkanNya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan”, Q.S. A-Tahrim/66: 6

Belum sampaikah kepadamu perintah berjilbab saudariku? Atau memang nafsumu yang mengingkarinya?

َا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ

الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيبِهِنَّ ذَلِكَ

أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا

رَحِيمًا

Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Al-Ahzab:59)

Wahai saudariku, Jilbab syar’i itu tidak memudarkan kecantikanmu sedikitpun, justru ia semakin memperkuat dan menjaganya.

Rasulullah Sholallahu ‘alaihi wassalam bersabda ‘, “Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita shalihah”. (HR. Muslim).

Mari saudariku.. mari berhijab syar’i mulai saat ini..
Jangan sampai JILBAB SYAR'I PERTAMA kita adalah JILBAB TERAKHIR kita..
yaitu KAIN KAFAN.. wal’iyadzu billah..

Penulis: Latifah Sab'ah
Sumber:voaislam.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here